Laman

Selasa, 16 Agustus 2011

Tupai kekes (Javan treeshrew.)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
?Tupai kekes
Tupai kekes
Tupai kekes
Status konservasi
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan:Animalia
Filum:Chordata
Kelas:Mammalia
Ordo:Scandentia
Famili:Tupaiidae
Genus:Tupaia
Bell, 1839
Spesies:T. javanica
Nama binomial
Tupaia javanica
(Horsfield1822)
Tupai kekes adalah sejenis mamalia kecil yang termasuk keluarga tupai (suku Tupaiidae. Di daerah yang berbahasa Sundahewan ini disebut kekes (kékés). Nama ilmiahnya Tupaia javanica(Horsfield, 1822), dan nama dalam bahasa Inggris Javan treeshrew.

Daftar isi

 [sembunyikan]

[sunting]Pemerian

Tupai yang bertubuh kecil ramping. Panjang kepala dan tubuh sekitar 15 cm atau kurang, ekor sekitar 18 cm (120% kepala dan tubuh).
Warna tubuh bagian atas mirip bajing kelapa (Callosciurus notatus) di Jawa Barat. Kuning-coklat abu-abu, dengan bintik-bintik bulu kehitaman. Di sekeliling mata dan di bahu terdapat warna kuning keputihan. Sisi perut dan di bawah kaki kekuningan sampai keputihan.
Ekor panjang dan melebar, namun tidak menebal, coklat kuning dengan bintik-bintik kehitaman.

[sunting]Kebiasaan

Hidup di hutan-hutan yang terbuka dan perkebunan, terutama di tempat dengan banyak pohon kecil. Tupai kekes aktif pada siang hari (diurnal), terutama di waktu pagi.
Sepintas, perilakunya serupa dan sukar dibedakan dari bajing kelapa. Apalagi kedua jenis hewan ini memiliki ukuran tubuh yang hampir sama dan relung ekologis (ecological niche) yang bertumpang tindih.
Agak pemalu, tupai kekes senang mencari makanan di pohon-pohon kecil atau perdu yang terbuka atau setengah terbuka. Makanannya terutama aneka serangga dan buah-buahan. Mungkin juga memakan hewan-hewan kecil lainnya. Sering pula mengunjungi pohon-pohon yang mati, untuk mencari serangga di balik kulit kayunya yang mengering.

[sunting]Jenis yang berkerabat dan penyebaran

Tupai kekes menyebar terbatas di Jawa, BaliSumatra barat (Kerinci), dan Pulau Nias.
Dua jenis lain yang mirip dan tumpang tindih dalam penyebaran, adalah:
  • Tupai akar (Tupaia glis). Berukuran sedikit lebih besar, cenderung lebih merah, dan banyak turun ke tanah atau menjelajahi kayu tumbang. Menyebar luas mulai dari Semenanjung Malaya di selatan Tanah Genting Kra, Sumatra, Jawa, Borneo dan Palawan di Filipina, serta di pulau-pulau kecil di sekitarnya.
  • Tupai kecil (Tupaia minor). Berukuran sedikit lebih kecil, ekor kurus dan panjang, dengan ujung yang lebih gelap dari warna tubuh. Menyebar di Semenanjung Malaya (termasuk di bagian Thailand), Sumatra, Borneo dan beberapa pulau kecil di sekitarnya.

[sunting]Jenis yang bermiripan

  • Bajing kelapa (Callosciurus notatus) memiliki kepala yang lebih membulat, dan terdapat garis keputihan di sisi tubuh bagian bawah di antara kaki depan dan belakang. Di tangan, bajing kelapa memiliki gigi seri yang ‘tonggos’ panjang; sedangkan gigi tupai kecil-kecil dan meruncing serupa gigi cerurut.

[sunting]Lihat pula

[sunting]Rujukan

  • Corbet, G.B. and J.E. Hill, 1992, The Mammals of the Indomalayan Region: a systematic review. Nat. Hist. Mus. Publ. and Oxford Univ. Press.
  • Payne, J., C.M. Francis, K. Phillipps, dan S.N. Kartikasari. 2000. Panduan Lapangan Mamalia di Kalimantan, Sabah, Sarawak & Brunei Darussalam. The Sabah Society, Wildlife Conservation Society-Indonesia Programme dan WWF Malaysia. ISBN 979-95964-0-8

[sunting]Pranala luar

0 komentar:

Poskan Komentar

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites